Sex mak janda

6854933580_2c8b688306_z

Aku mempunyai seorang Makcik Saudara yang telah berkahwin dengan Pakcik Saudara aku.

Namanya adalah Zawiyah dan aku hanya memanggilnya dengan nama “Makcik Yah” sahaja.

Aku hanya memerhatikan sahaja Ain yang mula mengantuk,sambil membayangkan kenikmatan yang bakal aku perolehi nanti.“Zack,mari la baring sebelah Makcik Yah ni...!!! Dengan segera aku berbaring di sebelah Makcik Yah yang membelakangi aku.

Geram dengan bontot tonggek Makcik Yah yang gebu tersebut,aku pun terus menyondolkan batang kote aku yang masih ditutupi kain pelikat pada lurang bontot tonggeknya.“Masih keras lagi ker, Sayang...???

Perlahan-lahan aku melurut ke bawah kain batik tersebut sehingga mendedahkan bontot tonggek Makcik Yah aku tu yang putih melepak tetapi masih ditutupi oleh seluar dalamnya.

Aku yang amat terangsang melihat keadaan tersebut kemudiannya terus menyelakkan kain pelikat aku untuk mendedahkan batang kote aku yang menegang keras lalu ditekan rapat pada alur bontot tonggek Makcik Yah aku tu.

Kadang-kadang penampilan Makcik Yah aku ketika di dalam rumah sangat merangsang keinginan nafsu seks aku jugak,apatah lagi di usia remaja belasan tahun seperti aku di mana keinginan nafsu seks sentiasa bergelora.

Sex mak janda-6Sex mak janda-36

Seolah-olah mengerti kemahuan aku, Makcik Yah aku tu kemudiannya terus melonggarkan ikatan kain batiknya supaya aku mencapai apa yang aku ingini.Kisahnya bermula pada malam hari Isnin bila Pakcik aku memberitahu hendak berjumpa kawannya atas urusan perniagaan dan mungkin pulang lewat sikit malam tu.Sementara menanti Makcik Yah aku menyelesaikan kerja-kerjanya di dapur,aku melayan keletah anak perempuannya Ain yang baru berusia setahun. Setelah selesai kerja-kerja di dapur, Makcik Yah aku tu datang berehat sambil menonton TV di ruang TV pada lebih kurang pukul malam hari Isnin . Makcik Yah tanpa segan-silu terus menyelak t-shirt yang dipakainya mendedahkan kedua-dua teteknya yang montok dan gebu untuk Ain menetek.Pernah sekali dia merancang untuk meletakkan ubat tidur dalam minuman Pakcik aku dan Makcik Yah aku supaya bila malam nanti dia boleh menyetubuhi dan menikmati lubang cipap Makcik Yah aku sepuas-puasnya.Tak tahulah dia buat atau tak buat projek tu,aku tak mahu masuk campur la...Melihatkan aku yang masih terpegun memerhatikan kedua-dua tetek besarnya, Makcik Yah terus menegur aku.“Mari sini datang dekat sikit...!!!

You must have an account to comment. Please register or login here!